Thursday, 11 December 2014


"A good Muslim is one who doesn't let his errors DEFINE who he is,
but use them to REDEFINE who he is" 

Sifat atau watak seorang kawan terhadap kawannya
Pernah suatu hari, telah dikhabarkan kisah dua orang sahabat yang sangat indah.
Semenjak keduanya bersahabat, mereka tidak pernah bergaduh, masing-masing amat menjaga hati masing-masing. Indahnya lukisan kehidupan mereka, jika hendak dikhabarkan 1001 kisah cinta, langsung tak tertanding dengan kisah persahabatan mereka.

Allah menaungi ukhwah kedua-dua sahabat ini, langsung tak terusik oleh syaitan & iblis. Mereka berkongsi kisah suka & duka, tawa & tangis bersama, susah & senang, sakit & sihat bersama & segala sesuatu mereka sandarkan kepada Allah SWT. Hinggalah pada suatu hari, di tepian pantai, sedang keduanya asyik bercerita kisah hidup masing-masing, maka sahabat pertama bertanya kepada sahabat kedua;

“Semoga Allah memberkatimu wahai sahabatku sehati sejiwa. Persaudaraan kita bukan suatu kebanggaan, bukanlah suatu keseronokan. Orang ramai mendoakan kita. Tumbuh-tumbuhan & segala jenis makhluk tunduk sujud kepada kita. Sehingga ke hari ini, apakah kamu masih mengaku aku sebagai sahabat seperjuanganmu?”

Sahabat kedua menjawab, “Semoga Allah memberkati mu jua. Tanpa Allah siapalah aku, aku bersyukur dengan nikmat pemberian Allah yang tak ternilai di hadapan mataku ini. Dia utuskan kamu untuk menyinari hidupku, memadam kesan-kesan hitam dalam hidupku, menyiram aku dengan curahan air cinta kepada Yang Satu. Masakan tidak aku mengaku kau sebagai sahabat seperjuanganku. Inilah tekadku, aku amat bersyukur ke hadrat Allah kerana dikurniakan sahabat sepertimu..”

“Sesungguhnya iblis & syaitan amat benci pada kita. Mereka benci kerana kita berkasih sayang kerana Allah. Sampai sekarang, mereka masih gagal. Namun mereka tak pernah berputus asa. Jarum kedengkian, hasad, fitnah, tuduh-menuduh, riya’ & takbur serta ‘ujub akan mereka cucuk supaya dapat memisahkan persaudaraan kita.
Apakah kau tidak takut wahai sahabatku?” Tanya sahabat pertama.

Dengan tenang, sahabat kedua menjawab, “InsyaAllah, aku yakin dengan peliharaan Allah SWT kepada kita hingga ke hari akhirat nanti. Semoga ditetapkan hati kita tidak lain hanya kerana Allah SWT, serta dijauhi dari sifat-sifat tersebut. Na’uzubillah…”


Maka kedua-dua sahabat itu pun berdoa bersama-sama. Memanjatkan kesyukuran ke hadrat Allah SWT. Segala penduduk langit & bumi mendoakan kebahagiaan mereka berdua.

Ditakdirkan pada suatu hari, sedang kedua-dua sahabat itu bersiar-siar di sebuah taman, sambil bertasbih memuji Allah SWT, mengagungkan kebesaran Allah SWT, tiba-tiba mereka terlihat sebuah pohon kurma yang lebat buahnya. Telah diketahui bahawa taman itu adalah taman yang tidak bertuan milik & pengunjung bebas memetik buah-buahan di situ.
Maka sahabat kedua memohon izin kepada sahabat pertama untuk pergi memetik buah kurma tersebut. Maka dipetiknya beberapa biji sahaja, sekadar mengisi perut yang lapar.

Maka keduanya menikmati buah kurma tersebut dengan penuh kesyukuran. Tiba-tiba sahabat pertama bersuara, “Maafkan aku sahabatku. Baru sahaja aku teringat bahawasanya pohon ini bertuan milik. Kita telah makan buah kurma milik orang lain. Adalah suatu dosa bagi kita memakan sesuatu yang bukan halal bagi kita tanpa kita meminta izin terlebih dahulu. Salah aku kerana terlambat memberitahumu.”

“Benarkah? Jikalau begitu, kita telah dikira mencuri.
Astaghfirullahal'azim, aku merasa bersalah kerana memetik buah itu.
Apa harus kita buat? Patutkah kita memberitahu tuan punya milik pohon tersebut akan kesalahan kita?” Sahabat kedua bertanya.

“Tidak, aku tak mampu memikirkan jalan penyelesaian buat masa sekarang.
Hakikatnya memang salah aku. Aku merasa berdosa yang teramat sangat.” Keluh sahabat pertama.

“Jangan risau sahabatku fillah. Allah bersama orang-orang yang benar. Kita harus berlaku jujur. Mari kita berjumpa dengan tuan pemilik pohon ini. Mudah-mudahan Allah mengampuni dosa kita. Moga tuan milik pohon ini menghalalkan kita kerana memakan buahnya. Aku rela bekerja seumur hidup jika disuruhnya begitu, demi menghalalkan apa yang telahku makan ini.
Aku lebih takutkan seksaan Allah SWT.” Sahabat kedua memujuk sahabat pertama.

Namun, sahabat pertama enggan menurut sahabat kedua.
Dia berasa amat bersalah kerana gagal memberitahu perkara sebenar tentang pohon tersebut.

“Bagaimana jika tuan pemilik pohon ini enggan menghalalkan buah yang telah kita makan ini?”
Tanya sahabat pertama.

Sahabat kedua termenung seketika. Dia mulai ragu-ragu.

“Aku mencadangkan kita tak perlu berjumpa dengan tuan pemilik pohon ini. Aku khuatir dia enggan memaafkan kita. Maka seluruh darah & daging kita tidak halal di sisi Allah.”
Sahabat pertama memberi cadangan.

“Kalau begitu, sama sahajalah pengakhirannya. Lebih dahsyat lagi Allah murka atas perbuatan kita.
Dia melihat perbuatan kita, Dia tahu yang kita telah melakukan maksiat dan cuba menyembunyikannya.
Aku amat takut. Seeloknya aku mencadangkan kita berjumpa tuan pemilik pohon ini. InsyaAllah dengan rahmat Allah, tuan pemilik pohon ini memaafkan & menghalalkan apa yang telah kita makan.
Aku tak mahu tergolong dalam kalangan orang yang dilaknat oleh Allah SWT di akhirat kelak nanti.” Sahabat kedua meyakinkan sahabat pertama.

“Kalau begitu, engkau pergi seoranglah. Aku tidak mahu. Sebagai sahabatku, harap kau jangan laporkan kepadanya yang aku turut sama makan buah kurma itu ya.
InsyaAllah suatu hari nanti aku akan cuba bertaubat kepada Allah SWT atas kesalahanku ini.
Mudah-mudahan Dia mengampuni aku. Aku belum cukup kuat berjumpa dengannya,”
kata sahabat pertama.

Sahabat kedua amat terkejut dengan pendirian sahabat pertama. Lalu dia berkata,
“Astaghfirullah, bukan dengan cara begini, Allah akan ampunkan dosa kita wahai sahabatku.
Kelak akan dipersaksikan di akhirat kelak akan perbuatan terkutuk kita!”

“Ya aku faham. Tapi aku merasakan inilah jalan penyelesaian terbaik. Kita bertaubat sahaja.
Allah akan mengampuni dosa kita. Pintu taubatnya sentiasa terbuka bagi hambaNya yang bertaubat kepadaNya.” Sahabat pertama masih enggan.

“Wahai sahabatku, janganlah kita dihina di hadapan Allah kelak atas perbuatan kita ini. Aku sebagai sahabatmu tidak sanggup melihat sahabatku ini menjadi penghuni neraka hanya kerana hal yang kecil sebegini. Islam mengajar kita supaya berlaku jujur!” tegas sahabat kedua.

“Ah, pedulikan! Aku tidak mahu berjumpa dengan tuan pemilik pohon ini. Lagipun sama sahaja kalau dia enggan menghalalkan apa yang telah kita lakukan ini.
Kau mahu pergi, kau pergilah, aku tetap dengan pendirianku! Biarkan aku! Kalau kau rasakan aku tidak layak menjadi sahabatmu kerana ‘dosa’ku pada pandanganmu, maka biarkan aku!”
Pengakuan sahabat pertama ini membuatkan sahabat kedua terkejut.
Dia tidak menyangka bahawa kata-kata tersebut akan keluar dari mulut sahabatnya itu.


Tiba-tiba sahabat kedua menangis. Maka dengan perlahan dia berkata kepada sahabat pertama,
“Sungguh aku tak sangka dengan pendirianmu ini. Kau telah berubah, astaghfirullah, syaitan benar-benar telah mempengaruhimu. Aku masih ingat kau pernah bertanya kepadaku suatu ketika dahulu, apakah aku tidak takut akan jarum-jarum syaitan yang akan memisahkan persaudaraan kita?
Aku meyakinkanmu dengan jawapanku. Aku yakin dengan peliharaan Allah.
Tapi, memang benar apa yang dikatakanmu. Kau telah berubah.
Jarum syaitan telah menusuki tubuhmu. Aku sangat kecewa dengan perubahan dalam dirimu.”

“Kau sudah tidak memahamiku lagi. Kau benar-benar bukan sahabatku.
Maka terpulanglah, pergilah kau kepada tuan si pemilik pohon.
Aku dengan pendirianku ini. Mulai hari ini, kita bukanlah sahabat sejati,” kata sahabat pertama.

“Baiklah, pergilah engkau dengan sikap engkau itu. Aku benar-benar kecewa.
Jika benar kau membenciku, maka tinggalkanlah aku di sini.
Aku tak sanggup melihatmu dengan pendirianmu ini. Aku tak rela sahabatku berubah jadi begini.
Kau telah mendustai kata-katamu suatu ketika dahulu.
Mulai hari ini, aku terima permintaanmu, kita bukan lagi sahabat.
Pergilah engkau bertaubat, semoga Allah mengampuni engkau,”
maka sahabat kedua menangis. Lalu sahabat pertama beredar dari situ.
Kebencian merajai segenap hatinya….


Di dalam sebuah gua, terdengar tangisan teresak-esak seorang lelaki. Suara laksana orang sedang berdoa.


“Ya Allah, memang benar apa yang aku alami. Sahabatku benar-benar membenciku kerana kejahatanku. Dia benar-benar sudah tidak mengakuiku sebagai sahabatnya.

Apabila aku berlagak seperti seorang pengkhianat & aku berlakon seperti seolah-olah aku menafikannya sebagai sahabatku, maka memang benar dia menolakku. Sudah ku duga bahawa dia mengakui aku sebagai sahabatnya hanya kerana kebaikan yang ada padaku.

Apabila aku jahat, maka aku bukan lagi sahabatnya. Dia tidak berusaha mendapatkanku. Ku harapkan dia mengejarku, namun dia menghukum aku sebagai pendusta pula.

Ya Allah, namun begitu, aku menghalalkan apa yang telah dimakannya, akulah pemilik pohon kurma itu, ampunilah dosa sahabatku ini.”

Sahabat pertama tunduk sujud dan menangis dalam gua yang gelap gelita itu.



Sumber : http://allahseeker.blogspot.com/2011/11/kisah-dua-orang-sahabat-dan-pohon-kurma.html

Friday, 7 February 2014

Alkisah Jane dan June

Jane, seorang pelajar senior di universiti tempatan yang tidak banyak bergaul dengan rakan-rakan lain.

Setiap kali kuliah habis, Jane akan bergegas pulang. Pada mulanya, rakan sekuliahnya tidak mengetahui mengapa.

Satu hari, Jane membawa anaknya June ke sekolah. Terperanjat semua rakan sekuliahnya termasuk para pensyarahnya.

Jane tak kahwin lagi sudah ada anak berumur 4 tahun. Disebabkan Jane seorang yang tidak merapatkan diri dengan orang lain, maka tiada berani yang bertanya, namun perkara-perkara yang disebut-sebut tidak elok didengar.

Jane membawa June berjumpa dengan seorang pelajar Master bernama Badi yang bekerja sambil belajar di sebuah taska.

“Badi, sudi tak mengajar June?” tanya Jane.

Badi bersetuju setelah melihat perwatakan June yang begitu mentaati ibunya.

Setiap hari, Jane bergegas ke taska untuk menjemput June. Mereka akan pergi ke pasar bersama membeli barangan untuk dimasak malam dan juga dijadikan bekal pada hari esok.

June akan mencuci sayur dan daging, manakala ibunya memasak. Setelah habis makan, June akan duduk bercerita apa yang dipelajarinya hari itu sambil ibunya membersihkan pinggan dan dapur.

Kemudian, Jane akan menghabiskan masa ulangkaji pelajaran dan membaca cerita kepada June sebelum tidur sebelum mengulangkaji bahan pelajarannya sendiri sambil menyiapkan pakaian June untuk ke taska keesokan hari.

Walaupun memenatkan, tapi melihat senyuman June setiap hari menyebabkan Jane merasakan segalanya berbaloi.

“Inilah ibu,” bisik Jane di hati.

Adakalanya Jane tertidur ketika membaca cerita kepada June. Anaknya akan secara senyap-senyap menyelimutkannya sambil menutup lampu dan memastikan keesokan paginya, dia akan bangun lebih awal dan bersiap sebelum mengejutkan ibunya dari tidur.

Ada sekali ketika peperiksaan berlangsung, Badi membawa June melawat universiti untuk memberi semangat kepada Jane.

Melihat anaknya berdiri di pintu kaca luar kelas sambil memberikan isyarat kepadanya untuk melakukan yang terbaik, mata Jane kemerahan menahan air mata kegembiraan.

Demi June, segalanya berbaloi.

Setelah beberapa bulan dan telah menjadi rapat dengan Jane, ketika Jane menunggu June keluar dari kelas, Badi akhirnya bertanya…

“Mengapa Jane tidak mahu menceritakan perkara sebenar pada rakan-rakan di universiti? Mereka tengah bercakap di belakang kamu, dan kata-kata mereka sangat tidak sedap didengar?”

Jane melihat pada Badi.

“5 tahun lalu, saya ingat lagi pada 6 Februari 2014, waktu itu petang. Jane baru habis ulangkaji dan ingin keluar mencari makan. Jane berjalan ke McDonald dan membeli nuggets dan air dan makan sambil berjalan ke taman.

Tiba di satu simpang tempat perbuangan sampah, Jane mendekati untuk buang air yang telah habis diminum. Kawasan itu cukup busuk. Tetiba Jane melihat ada gerakan di dalam sebuah beg usang yang terbuang di situ.

Jane ingatkan kucing. Lalu Jane membuka beg. Di situlah Jane terjumpa June yang masih bayi..,” kata Jane.

Badi tidak berkata apa-apa.

“Oleh itu, Jane lebih sudi mereka mengumpat mengenai Jane daripada mereka mengumpat mengenai June,” kata Jane lagi.

Tetiba, June keluar dari kelas dengan membawa sesuatu di tangannya yang disembunyikan di belakang.

“Mak, June sayang mak. Ini kad hari jadi June buat sendiri,” kata June sambil mencium pipi maknya.

Jane tersenyum manis puas.

Melihat ini, Badi cukup terharu. Jane adalah wanita yang paling cantik di dunia baginya.

Wahai anakku,
Apakah terlintas pada pemikiran kamu bahawa Jane ini seorang yang tidak berakhlak ketika awal cerita ini? Itulah manusia, yang suka membuat kesimpulan melulu tanpa bersangka baik terlebih dahulu.

Ingatlah wahai anak kesayanganku, jangan suka dan terlalu cepat buat ‘judgment’ pada orang lain atau situasi tanpa maklumat yang cukup. Apa yang nampak di depan mata dan terfikir di minda bukan selalunya betul, malah kamu kena awasi kerana biasanya ia lebih cenderung ke arah bersangka buruk.

Senyum.

#Secawan Kopi Sepiring Pasta buat sang pembaca

Friday, 22 February 2013

-Bicara Kasih Itu-


Hatinya mengaduh sakit, bisikan terus kedengaran, ‘Mungkin ini satu ujian buat mu, satu demi satu ujian datang…Allah..’. Seakan mengeluh, hakikatnya? Sabar dan terus menerima dalam rela paksa. ‘Memang salahmu!’, desakan hatinya yang terus dan terus menghantuinya.

Beratapkan bumbung zink, suasana kampung diwaktu malam memang mendinginkan. Bertemankan nyamuk yang terkadang seketika hinggap pada sebujur tubuh itu. ‘Pap! Hampir kena!’, kata hatinya.

Fikirannya melayang… Teringat olehnya dipenghujung tahun 2012 yang baru sahaja dilaluinya. Disaat sedang membuat persediaan untuk berperang di medan dewan peperiksaan, yang hanya bersenjatakan alatan tulis diwaktu itu, sedangkan hatinya sudah berada di rumah, panggilan dan seruan dari Ummi & Abi terus-terusan terngiang ditelinganya. “Selepas berakhirnya darurat pertempuran itu, pulanglah ke halaman, banyak persiapan tidak dalam diusaikan lagi disini. Kekandamu cukup sibuk dengan pekerjaanya, sedangkan urusan untuk majlisnya banyak lagi tidak selesai ”, ringkas bunyinya, namun sedikit berbaur kesayuan. Hati seorang Ummi, mana mungkin tidak terasa dengan telatah anak senakal dia. Dia cukup terkenal dengan kenakalannya, tawanya, gurauannya bila berada dalam kalangan sahabat-sahabatnya. Tapi Ummi cukup pelik melihatnya, bila dia bersama adik beradik kandungnya, dia cukup garang dan tegas. “baik mi… nanti Safiyah pulang yer… tapi lewat skit mi… ada urusan disini yang perlu diselesaikan.. maaf ya Ummi…”, balas bicaranya dalam keadaan yang sedikit serba salah. 

Safiyah, mungkin tidak asing lagi namanya dalam bualan orang sekeliling dan keluarganya. Anak kedua dari lima adik beradik. Dia yang masih menuntut di Universiti Mencari Pahala. Darah anak muda yang membuak-buak bila dicemuh, ditohmah, dipandang rendah. Namun kebenaran hidupnya masih mendung, sedang mencari-cari lagi. Mahu bermusafir katanya dalam hidup ini. ‘Aku cuma Musafir, yang sedang belajar erti kehidupan’, ayat yang sudah disinonimkan dalam jiwanya.

“Ingatkan, kalau dah habis paper ni, boleh rehat. Tapi banyak pula kerja mendatang.”, leterannya dalam senyap. “Sabar, tiada istilah rehat dalam hidup seorang pejuang Islam”, balas sahabatnya spontan. Seperti kena pancung tali jantungnya, ‘Adeh! terkena balik aku, biasanya aku yang cakap pada orang lain’. Tiba-tiba hatinya teringat pada bicara seorang dari Murabbinya, ‘kalau nak selesa itu, bukanlah kerja dakwah’. Terubat sedikit hatinya dengan bicara-bicara peringatan seperti itu.

Terpaksa dilanjutkan kepulangannya ke halaman rumah diatas sebab-sebab yang tidak dapat dielakkan. Namun beruntung baginya, mempunyai keluarga yang berlatarbelakangkan keluarga yang faham dan kenal tentang perjuangan Islam itu sendiri, maka tiap langkahnya di Universiti Mencari Pahala itu mendapat sokongan penuh dari Abi dan Ummi. Allah, itu satu kelebihan dan anugerah yang Allah berikan kepadanya. Manis terasa.

Tahun 2013, sudah beberapa hari memasuki usia barunya. Safiyah teringat adinda bongsunya di kampung. ‘Hari ni adik baru masuk sekolah, tahun 1 plak tu, pasti comel’, bicara hatinya sedikit riang, dilupakan sebentar paper exam yang akan dijalaninya pada keesokan harinya. Lalu dicapai telefon bimbit yang berada berhampirannya, dicari-cari nombor telefon Ummi. “Assalamualaikum mi. tengah buat apa tu? Adik sekolah hari ni kan, macam ne dia, ok tak?”, ujar Safiyah seusai Ummi  angkat panggilannya. “Alhamdulillah, sihat. A’ah. Macam tu la dia. ”, balas Ummi ringkas. “Ummi, nak cakap dengan Adik.”, katanya lagi. Kasih sayang dan rindu yang teramat pada adik bongsunya itu disimpan cantik dalam hati, siapa sangka disebalik ketegasan dan kegarangannya itu, masih mempunyai indah seperti itu.

“Assalamualaikum. Ye, kenapa nak cakap dengan Adik”, kedengaran dihujung talian suara yang sudah lama tidak didengarinya. “Wa’alaikumussalam, Adik sihat? Macamana sekolah hari ni?”, Safiyah bertanya sambil tersenyum mendengar bicara adiknya itu. “sihat, macam tu la. Okey jer.”, katanya pendek. Suara seakan-akan keletihan. “Adik penat lah, cakap dengan mak la yer.”, sambungnya lagi. Huh!hati Safiyah sedikit hampa. Tapi dia tergelak-gelak, ‘kelakarlah adik ni, first time dia bicara seperti itu. Biasanya dialah orang paling excited nak cakap dengan aku bila kami berhubung’, bisik hatinya. Panggilan ditamatkan setelah beberapa ketika berbicara dengan Ummi.

Safiyah mendengar perkhabaran tentang adik bongsunya disekolah dari Ummi. “adik sekolah hari ni, Abi bagi duit 50 sen untuk belanja sekolah rendah kebangsaan. Dia beli kuih 20 sen, ada baki 30 sen. Dia makan dengan kawan dia, kawan dia beli nasi lemak, habis duit kawan dia, tak cukup beli air. Nak kata baiknya si Adik ni, dia tolong kawannya belikan air, guna duit dia.hee”, kata Ummi Safiyah sambil ketawa. Safiyah mendengar cerita umminya dengan riang. ‘haha, kelakarlah adik nih… baik sangat, bahaya-bahaya.’, bisik hatinya. Terubat sedikit kerinduannya pada keluarganya dirumah. Menangis hati kecilnya, ‘Allah, moga diri ini lebih kuat’.

Diamati gambar keluarganya sepuas-puasnya, gambar keluarga yang diambil ketika Hari Raya Aidilfitri yang lalu. Gambar yang ditampal berhampiran sudut bacaannya, menjadi sumber inspirasinya. Jauh disudut hatinya, ‘Abi..Ummi… lama lagi daku disini, masih dalam keadaan mencari tapak untuk sesuaikan diri dengan sekeliling. Banyak kali sudah tersungkur, namun Abi dan Ummi masih memberi sokongan. Terima kasih…’, sebak hatinya. Ditahan airmatanya dari mengalir, bukan hatinya tidak pernah sedih.

            Hidup berjauhan, sudah hampir 3 tahun dia bertapak di negeri asing. Itulah kali pertama dia berpisah jauh dari keluarganya. Sayu hatinya menerima keputusan tentang tawaran melanjutkan pelajaran. Pelbagai cara telah dilakukan. Abi, mendidik anaknya dengan penuh dedikasi. Kecintaannya. Segala kebergantungan, hanya kepada Allah. Istikharah menjadi pemutus segala tindakan. Diatur langkahnya, dan dibumi asing itu ia mengenal erti kehidupan yang sebenar. Kehidupan sebagai seorang pejuang Islam, seorang Da’ie !




Sunday, 22 July 2012

"Tapi...kami tak couple...."



 “Akh, ana rasa ana ada masalah hatilah. Nak buat macam mana?”


“Tukarlah hati baru.”

“Hati baru? Antum ni berlawak ke?”

“Ei. Betul lah. Cuba tengok muka ana, serius tak?” sambil mengerut dahi dan menahan gelak.

+++

“Akh, antum mesti pernah dengar kata-kata Imam al-Ghazali apa dia kan?”

"Yang mana?”

“Ha nampak! Banyak sangat hafal sampai tanya yang mana satu.. Haha.”

“Heh, terajang karang.”

“Hehe.. ok ok. Macam ni. Kenapa ana kata antum kena cari hati baru, sebab hati lama antum tu antum sendiri mengaku ada problem. Benda-benda yang bermasalah ni janganlah disimpan lama-lama akh, jadi barah karang payah pula. Buang je jauh-jauh. Pastu, minta hati yang baru dengan Allah. Kata Imam al-Ghazali,

“Carilah hatimu di tiga tempat:
1) ketika membaca al-Qur'an
2) ketika solat
3) ketika mengingat kematian.
Jika di tiga tempat tersebut engkau belum menemukan hatimu, maka mohonlah kepada Allah untuk memberimu hati, sebab engkau sedang tidak mempunyainya!”
[Imam al-Ghazali]

“Itu ana dah try dah.”

“So? Masih tak ada hati lagi?”

“Entah lah.”

“Ok akhi, baik antum cerita sikit, apa masalah yang sebenarnya ni ? Antum nak nikah ke?”

“Hehe. Lebih kurang lah.”

“Ha?! Betulkah?”

“Tidak lah. Tapi, lebih kuranglah.”

“Err.. Ana tak faham.”

+++

“Ana sebenarnya ada kenal dengan seorang budak perempuan ni. Kami..”

“Hah!! Couple?!”

“Eh. Rileks dulu. Tak habis cerita lagi..”

“Oh.. Ok ok. Teruskan bercerita.’

“Kami kenal tahun lepas. Masa pertandingan debat dekat sekola dia. Tapi, kenal-kenal gitu je lah. Tak ada apa-apa pun. Cuma sejak kebelakangan ni kami selalu berhubung. Itu yang ana risau ni.”

“Risau part yang mana? Debat?”

“Heh. Bukan debatlah! Ana risau sebab kami dah semakin kerap berhubung.”

“Akh, kalau antum berhubung itu atas sebab alasan yang syar’ie, tak ada masalah. Yang jadi masalah itu apabila antum dengan dia berhubung, mesej-mesej benda yang tidak penting. Sebab benda ni mungkin kecil akh, tapi ianya tetap akan membuka ruang dan peluang untuk antum berzina dengan dia. Hoho. Ekstrim gila analogi.”

“Hmm.. kami tak couple pun. Mesej pun macam mesej dengan member je. Gelak-gelak. Buat lawak. Tak ada pun mesej yang jiwang-jiwang.”

“Hmm.. Ok, tak kisahlah apa yang antum buat dengan dia. Ana nak tanya satu benda. Apa manfaatnya antum buat benda ni?”

“…”

“Adakah antum menjadi lebih beriman? Ana rasa tidak., sebab antum sendiri dah mengaku antum ada masalah hati.”

“Tapi, kami selalulah juga tukar-tukar mesej bagi tazkirah. Kejutkan subuh. Solat.”

“Hah. Lagi berat ni..”

“Kenapa?”

“Antum suka kat dia?”

“Kena jawab kah soalan ni?”

“Heh. Sukalah tu. Akhi, ana harap antum dapat istighfar cepat-cepat. Mohon ampun pada Allah.”

“Ana tak faham..”

“Mohon ampun pada Allah sebab dalam hati antum sekarang ni telah wujudnya cinta yang lain selain Allah. Itu sangat bahaya, akhi..”

+++

“Akh, salahkah sukakan seorang perempuan.”

“Ana quote kata-kata Ustaz Emran je lah mudah..”

"Cinta itu tidak berdosa tetapi manusia yang bercinta itulah yang membuat dosa jadi bezakanlah antara cinta dan perbuatan manusia ketika bercinta. Oleh itu nasihat saya buat mereka yang jatuh cinta atau sedang mencintai seseorang maka jadikanlah cinta anda itu sebagai cinta yang membuahkan pahala. Orang yang beriman apabila mencintai seseorang maka orang yang dicintai itu akan mendapat kebaikan daripada keimanannya!"
[Emran bin Ahmad]

“Maknanya?” “Cinta itu fitrah, akhi. Dan Islam itu bukanlah agama yang mengharamkan fitrah. Gila apa nak haramkan fitrah manusia.”

"Dijadikan indah pada manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas dan perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia; dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (syurga).”
[QS Ali ‘Imran, 3:14]
  “Tapi, Islam itu turun semata-mata untuk menyempurnakan akhlak, menetapkan sesuatu peraturan agar sesuatu yang bernilai dan sangat berharga itu tidaklah dicemari dengan kekhilafan serta kebodohan manusia macam kita ni.”

“…”

“Nak menyukai seorang wanita itu tidak ada masalah. Tapi, antum kena ingat. Hidup kita ini ibadah. Cinta itu juga ibadah. Maka ibadah kehidupan ini akan menjadi lebih indah jika dihiaskan dengan ibadah cinta yang benar. Jadi akhi, janganlah kita campuri ibadah yang sangat indah itu tadi dengan nilai-nilai kemaksiatan.”

“Tapi, kami tak couple..”

“Antum selalu messaging dia kan?”

“Ya.”

“Call?”

“Kadang-kadang..”

“Antum ada perasaan kat dia?”

“Sikit.”

“Sikit?? Ok, tak pe, dan dia juga seolah-oleh melakukan hal yang sama pada antum. Betul kan?”

“Err..”

“Betulkan?”

“Ya lah kot.”

“Itu couplelah namanya.”

“Kenapa pula?”

“Dari sudut pandang ana, couple ini apabila seorang lelaki dan seorang itu berhubungan untuk hal-hal yang tidak penting atau tidak perlu. Mereka mungkin chatting, messaging macam kawan biasa, tetapi lambat laun yakinlah bahawa mereka itu nanti akan terjerumus dalam perangkap yang mungkin mereka sendiri tidak merasakan itu sebagai perangakap. Sebab perbuatan dosa dan maksiat itu sangat indah. Terutamanya apabila syaitan sudah menjadi tangan yang mengatur, bukan lagi iman yang menjadi percaturan.”

“Dan demikian Kami jadikan bagi tiap-tiap nabi itu musuh, iaitu syaitan-syaitan (dari jenis) manusia dan (dari jenis) jin, sebahagian mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan-perkataan yang indah untuk menipu (manusia). Jikalau Tuhanmu menghendaki, nescaya mereka tidak mengerjakannya, maka tinggalkanlah mereka dengan apa yang mereka ada-adakan.”
[QS Al-An’am, 6:112]

“Syaitan dalam bentuk jin mahupun kawan-kawan kita ni akan sentiasa berusaha membisikkan perkataan yang indah sebagai tipuan, akhi. Dan antum tanyakan dalam diri antum sendiri. Adakah antum termasuk dalam golongan-golongan mereka yang tertipu sekarang ni.”

“…”

“Aku bukan couple, tak declare pun. Aku tak jumpa dia pun, setakat suka-suka je mesej-mesej gitu. Macam-macam lagilah alasan yang akan diilhamkan syaitan kepada kita nanti demi untuk membenarkan perbuatan yang salah itu.”

“Tapi, kami tak ada apa-apa pun.”

“Kalau benar tak ada apa-apa, maka antum kena pastikan antum benar-benar tak ada apa-apa dengan dia lagi lah lepas ni. Tak ada mesej-mesej. Tanya khabar masih boleh, tapi setakat itu sahaja. Tambahan, dia duduk kat Perlis, antum Perak. Huh, tak ada keperluan yang mendesak pun ana rasa yang boleh dibincangkan bersama. Dua-dua masih sekolah lagi tu. Nak SPM lak tu. Adeh.”

“Hmm..”

+++

“Akh, tanyakan semula pada diri antum. Siapa sebenarnya cinta dalam diri antum? Kalau benar Allah. Cuba tanyakan lagi, adakah antum dah cukup berbuat demi membuktikan cinta antum pada Dia. Kalau sudah. Tanyakan lagi, kenapa antum perlu mencintai Dia?”

“….”

“Selesaikan dahulu urusan cinta antum dengan Allah. Insya-Allah, Allah akan selesaikan urusan cinta kita di dunia ni.”

“Tapi, nanti dia kecil hati pula. Kata ana sombonglah, kolot. Atau dia nak pi bunuh diri ke nanti. Macam mana?”

“Antum nak biar dia kecil hati dengan antum, atau antum nak biar Allah yang kecil hati dengan antum? Lagi satu, akhi. Kalau benar sekalipun Islam ini agama yang kolot dan ketinggalan zaman, maka ana bangga menjadi orang yang kolot dan ketinggalan zaman. Kerana ianya agama dari Allah. Dia nak bunuh diri? Biar jelah, itu masalah dia. Jangan dia bunuh antum sudah. Hehe.”

“…”

“Hehe. Rileks.. Hisab balik diri antum. Antum kat mana sebenarnya ni? Bersihkan balik diri antum. Dekatkan semula diri antum dengan Allah.”

+++

“Ok lah akh, Islam agama yang mudah. Jadi, kalau antum benar-benar nak bercouple juga. Cuba tengok surah yang ke-24, ayat ke-32.”
“Dan nikahkanlah orang-orang yang bujang di antara kamu, dan orang-orang yang layak (bernikah) dari hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin Allah akan mampukan mereka dengan kurnia-Nya. Dan Allah Maha Luas lagi Maha Mengetahui.”
[QS an-Nuur, 24:32]

“Alah, nikah ke?”

“Kalau tak nak nikah, antum kena tengok pula kepada surah ke-24 juga, ayat ke-30.”

“Katakanlah kepada laki-laki yang beriman. Agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sungguh Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat.”
[QS an-Nuur, 24:30]

“Heh. Sama je..”

“Maka antum kena jaga pandangan antum. Baik pandangan lahir melalui mata. Mahupun pandangan secara halus melalui hati antum. Kalau tak nak juga, berbalik kepada step pertama tadi. Surah ke-24, ayat ke-32.” "Beratlah, akh." "Alah. Macam budak-budak kecil. Mujahadah lah sikit!"

"Tiada seorang Muslim yang melihat wanita lalu dia memejamkan matanya, melainkan ALLAH swt akan memberi pada rasa lezat beribadah di hatinya."
[HR Ahmad dan Al-Tabrani]




Thursday, 19 July 2012

Akan Ku Jumpa... Azfar...

video


Ku mengatur langkahku
Berjalan tanpa bayang-bayangMu
Langit dan bumi setia, menemaniku
Matahari menyinar tak pernah berpihak padaku
Ku kepanasan tanpa perlindunganMu.

Hari berganti hari aku masih teguh menanti
Hadir diri Mu dalam hidupku ini
Rasa kecewa ada bila kaki penat berlari
Namun yakinku Kau kan kutemui
[ Lyrics from: http://www.lyricsmode.com/lyrics/a/azfar/akan_ku_jumpa.html ]
Ku takkan pernah cuba berhenti
Langkahku mencari Cinta
Yang ku tahu hanya tuk diriku
Kan ku terus cari sampai hujung dunia

Kerna ku tahu akanku jumpa diriMu
Dan ku kan terus menempuh mimpi-mimpiku selalu

Kulihat semua gembira
Bila mengenali erti Cinta
Senyuman ku beri hanya duka
Bila ingin Teman tuk berbicara

Cinta jangan sembunyi
Mataku kabur mencari
Hadirlah dalam hidupku ini
Cinta jangan engkau pergi bila langkahku cuba
Untuk mengejar diriMu

Wednesday, 18 July 2012

ibunda...


"ya Allah, sejak balik kampus hari tu(08hb julai) hingga hari ni akk tak telefon mak ayah akk??", kata salah seorang dari adinda ku ketika sedang bersiap2 utk ke masjid semalam(17hb julai)... "yup, teruk en akk ni", jawab ku sambil tersenyum... sedangkan hati teringat(rindu) pada bunda & ayahanda di kampung...

tepat 8:09pm (17hb julai 2012) di masjid, mak call... wink3~......


“assalamualaikum, tengah buat apa tu? Di masjid yer..?”, kedengaran suara bunda dirindui dihujung nun dalam talian.

“wa’alaikumussalam... a’ah mak..”, sedangkan hati sebak berbaur kerinduan mendalam. Manakan tidak, baru beberapa hari dianjung yang usang, sudah dipanggil untuk kembali ke kampus diatas urusan tertentu.

“sihat ke nih..? lama tak telefon ye..sibuk sangat ker?”, hmm..seperti diketuk jer kepala ni @_#, adeh!sakit, tapi sayang! T.T.. “alhamdulillah, sihat mak...hmm..sibuk skit jer mak.. jimat, tak de duit dah”, ops..aku terlepas cakap!hmm...

“tak de duit? Haa.. minta dengan abah eh...dah makan belum?”, tanya bunda lagi. Sebak rasa hati ni, seakan bunda mengerti apa yang anaknya sedang hadapi..

“hmm..dah makan da... hmm..nanti angah sms abah eh, tapi segan la mak...”, kataku lagi.

“nak segan apanya, ayah kamu je tuh..”, kata bunda.. ok mak....dalam hati..

Ku akhiri panggilan rindu ini dengan salam dibibir... allah, rindu nyer....
  

Kesatuan hati...benarlah, apa pun yang kita rasa, pasti bunda akan turut merasa.. kerana dia yang melahirkan, segalanya2 dia lakukan untuk kita. Dia lebih kenal siapa kita dari kita kenal diri kita sendiri..


mood: rumah ku...

Monday, 16 July 2012

Hasan Al-Banna




“Pencinta dunia menangi
kerana dunia yang hilang.
Perindu akhirat menangis
kerana dunia yang datang.

Dari mata yang mengintai
setiap kemewahan yang mulus
penuh rakus, mengalirlah
air mata kecewa kegagalan.

Dari mata yang redup
merenung Hari Akhirat
yang dirasakan dekat,
mengalirkan air mata insaf mengharap..”

“Tegakkan Islam dalam diri kamu.. nescaya Islam akan tertegak
di atas bumi kamu”


As-Syahid al-Imam Hassan Al- Banna Rahimahullahu Taala.